OLEH : PSIKOLOG FUDIN PANG DARI "ACCURATE" HEALTH CENTER MEDAN

Home

Senin, 24 Januari 2011

Suami minta Poligami

Met malem mas fudinpang, curhat maslh rumahtangga leh yah, gni udh 2 buln mbah n swami nggak tinggal 1 atap lg. swami d surabaya n mbah d pasuruan, dulu alasan pindah krn bayi mbah ni sakit n butuh tmpt yg lbh legaan, sakit udh sembuh ttp ma swami dlarang balik k surabaya alasannya lg adh konflik dgn sodara (mbah n swami msh PMI pondok mertua indah, jd sering bgt ktemu ma sodara" swami n sering konflik). mbah rela jh nggak tinggal deket ma swami klo swami minta, tp ni swami kok cuman dtg ngasi duid blanja, klo pun adh wkt pasti cumn nginep semalem pagi" brkt lg k surabaya itu pun malem ada tengkar n bikin nangis bis tu di ...... . baru" ni swami minta ijin nikah lg. dulu mbah pnh bilang ngijinin dy nikah lg klo dy sanggup ngasi rumah brikut isinya lengkap, sanggup adil dlm smua hal. bgtu diingetin malah ngatain mbah tu matre k duniawian, poligammi tu ibadah,dll.hmmm....mbah stress mas. swami lum mandiri kok minta nikah lagi. (Bluefame.com)

Jb. Saya ikut simpati atas perhatian yang ibu alami. Begitulah hidup bu, kita tidak dapat memprediksi apa yang akan terjadi di kemdian hari atau cobaan apa yang harus kita terima. Sebagai manusia biasa, kita hanya mampu berpasrah terhadap perjalanan hidup kita atau serahkan kepada Yang Maha Kuasa. Cobalah anda banyak melakukan kebajikan, melakukan amal ibadah, merubah sifat anda yang kurang baik sehingga perjalanan hidup anda akan menjadi lebih baik lagi.

Mengenai permasalahan bersama suami anda tersebut, cobalah anda berkonsultasi dengan orang-orang terdekat anda dan terdekat belum sebelum anda mengambil keputusan. Jika anda telah mempunyai keputusan juga cobalah konsultasi sebaik-baiknya terhadap suami anda, cobalah anda berdua segera berkonsultasi dengan seorang psikolog untuk mendapatkan masukan atau seorang ahli agama. Janganlah terlalu gegabah dalam mengambil keputusan, sebelum semua telah jelas. Jika memang keputusan telah diambil secara mutlak, maka berusahalah merelakan dan menerima semua kenyataan hidup ini dan kembali menyongsong kehidupan dengan lebih baik lagi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar