OLEH : PSIKOLOG FUDIN PANG DARI "ACCURATE" HEALTH CENTER MEDAN

Home

Selasa, 26 Januari 2010

Ancaman Teror Sang Mantan Pacar

met malem pak... mo numpang share sekaligus minta pencerahannya...

saya pernah pacaran selama 6 bulan *backstreet, ortu ga setuju terutama karna beda umur n ketemunya di dunia maya*
waktu pacaran, beberapa kali saya have s*x... anal pula

nah suatu hari hubungan saya ketahuan ama ortu >> dimarahin habis2an (itu saya belum buka kalo saya pernah "begitu" sama dia) dan akhirnya saya minta putus

saya ga mau hubungin dia karna saya males berurusan sama dia lagi... tapi dia maksa mau ketemuan untuk ngomongin masalah ini... mulanya saya iyain saja, cuma setahu saya kan dimana2 orang bikin janji nentuin tempat kan, ini? boro2 nentuin tempat... lah saya bisa apa? dihubungin ga dijawab...

lama2 dia makin menjadi... lama2 dia mainnya ngancem...
pake ngancem mau nyebarin cerita soal saya begitu sama dia...
tambah ga mau saya ketemu ama dia... apa lagi saya tahunya dia itu selalu merasa benar... pas pacaran aja susah dinginin kepala dia...

jujur setiap mau begitu dia duluan yang minta... saya iyain hanya karena takut putus...

walau ngancemnya lewat sms + teriak2 di sini doang tapi tetep aja bacanya kesel campur takut...

kesel karena ni orang kalo nyebarin pasti bakal muterin fakta

n takut karna dia bisa banget muterbalikin fakta...

walau ya, saya masih virgin, tapi sampe sekarang saya merasa kotor...
kadang saya suka kepikir sendiri: betapa nyaris saya "dipake" ama tu orang n jadi bitch beneran...

yg mau saya tanyain, seandainya nanti saya ama dia ketemu n dia...

1. maksa saya buat mau ngomong sama dia, saya harus gimana? saya gak maunya karna dia bakal merasa paling benar sendiri, dan malah mungkin bakal ngancem saya ini-itu kalo gak bakal dibuka ke orang lain

2. ngomong ke orang lain dengan tujuan orang2 jadi ngecap saya as cewe ga bener, saya harus gimana? padahal dianya duluan yg mau n apa dia ga malu, karena itu berarti kan sama aja buka aibnya sendiri?

sebelumnya makasih ya...(kaskus.us)


Jb.saya ikut prihatin ya dengan masalah anda... saya berharap anda bisa iklas dan sabar dalam menyelesaikan masalah anda ini..

cobalah anda ketemu dia secara langsung dan menceritakan dan membahas masalah ini sebaik-baiknya dan tanya apa maunya dan anda juga menjelaskan kepadanya bahwa anda sudah tidak mencintainya lagi dan jika dia memaksa kehendak dia kepadamu, maka anda cobalah bersikap dingin kepadanya, namun jangan secara langsung.. sebisa mungkin buatlah ia merasa tidak dicintai walaupun anda disampingnya atau menolak semua hal/ajakan yang tidak logika dengan seribu macam alasan dengan terus memperlihatkan bahwa anda tidak mencintainya dan sekali lagi jangan pernah mencoba untuk menerima kasih sayang dia sedikitpun....buatlah dia menyerah dan mundur sendiri untuk mengejar anda..

kemudian mengenai masalah teror. anda jangan takut.. semakin anda takut maka semakin dia akan membuat anda teror.. yakinlah bahwa anda juga mempunyai kekuatan diri untuk membela dan melawan dia.. yakinlah diri anda bahwa anda adalah orang yang benar.. dan jangan pernah takut dengan ancaman dia.. karena dia sama sekali tidak mempunyai segala bentuk bukti.. jika dia mau mengancem anda.. maka anda bisa melaporkan juga kepada pihak yang berwajib.namun itu langkah yang paling akhir.. lebih baik selesaikan dengan kekeluargaan yaa..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar