OLEH : PSIKOLOG FUDIN PANG DARI "ACCURATE" HEALTH CENTER MEDAN

Home

Senin, 09 April 2012

Menolak Putus Cinta secara Halus

Pak, ane numpang curhat ya
jadi gin gan, ane kan putus sama pacar ane, ane sekelas gan sama dia. waktu belum pacaran tuh kita sering ngobrol bareng gan, bercanda bareng, pokoknya seneng seneng bareng dah, trus kita juga sering sms-an walau smsnya kadang2 gan jelas:hammer
setelah sekian lama dia minta kita temenan aja kayak dulu alias putus, kata si doi, dia tuh takut gan pacaran, takut ketauan sama ibu bapaknya dan satu lagi gan kalo di kelas kita berdua tuh kaku gan, jadi jarang ngobrol, makannya dia minta putus:mewek. pas putus dia bilang begini gan ke ane, "mendingan kita temena aja, biar kita temenan aja biar kita bisa ngobrol asik kayak dulu gak saling kaku". yauda gan ane bilang "yaudah kita temena aja"

tapi sekarang muncul masalah baru gan, di kelas kita jadi kayak musuhan, saling diem dieman gan, pasca putus. trus kalo ane sms(nanya tugas atou apalah) juga gak di bales gan, ane harus gimana gan, dia bilang kita bisa ngobrol bareng, tapi nyatanya dia malah ngejau gan. jujur gan ane cuma mau mempererat tali silatuhrahmi. mohon sarannya gan (kaskus.us)

Jb. Kemungkinan besar bahwa mantan pacar anda telah mempunyai pilihan hidup lainnya sehingga meminta putus terhadap hubungan kalian berdua, hanya saja dia menggunakan cara yang halus agar anda tidak terlalu tersakiti dan membiarkan anda menyadari bahwa dia telah berubah dan tidak seperti dahulu lagi.

Cobalah anda belajar untuk menerima kenyataan terlebih dahulu dan kemudian mencoba untuk berfokus ke hal lainnya sehingga hati dan pikiran anda dapat lebih positif dan tidak memikirkan hal yang dapat membuat anda tidak bahagia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar