OLEH : PSIKOLOG FUDIN PANG DARI "ACCURATE" HEALTH CENTER MEDAN

Home

Selasa, 20 Juli 2010

Sulit menentukan Planing masa depan

mo tanya....
ane dulunya dari kluarga mampu... end baik2...
ane anak baik dah... end fokus slalu kemasa depan..
setelah ane dapet kerja end netep disuatu kota ..papa saya tau2 ambil pensiun.. sementara adik saya masih skul... ditaun kedua ane kerja(sekarang ane taun ke4 )
papa saya kaya pasrah ma hidupnya... papa saya nyerah.. merasa ga mampu jd kluarga lagi jd papa saya kaya depresi gitu... ga kerja cuman didepan tv ga jelas....
otomatis yg kerja tinggala mami saya... dah papa saya dibilangin apapun ga isa...
gitu terus aja..
adik saya kasihan.. merasa kehilangan panutan....
dengan adanya ini ane bantu2 dikit ma mami nerusin sekolah adik saya...
difokuskan agar segera isa mandiri...

nah sikologos saya kena...
dulu yg saya terlalu berharap papa saya sukses punya usaha setelah pensiun.. dgn saya bekerja dgn hasil yg lumayan.. jd kami jd kluarga yg makin berkecukupan.. tp kenyataanya tidak...

saya harus jg fokus... ga nikah dulu sebelum ade saya lulus end isa mandiri...
disela itu ane diajak nakal ma temen2 ane kerja....

jd dalam sikologis saya.....
1. takut nikah.... takut nghadapin masa depan.. kalo2 ane mati duluan.. anak saya gimana? istri saya gimna? (mirip papa saya yg depresi)
2. kehilangan fokus masa depan... walo masih percaya diri akan hari esok...
3. terlalu enjoy sendiri.. ga ada yg ngatur (ni keegoisan yg paling besar)

fokus saya cuman adik isa mandiri....
tp ga tau end ga punya planing buat diri sendiri...
bisakah bantu saya bro fudinpang? (lautanindonesia.com)


Jb. Anda telah banyak berpikir dan berpikiran terlalu jauh.. apa yang anda pikirkan adalah ketakutan-ketakutan yang tidak menakutkan.. belum tentu jalan hidup anda akan demikian dan tidak bahagia asalkan kita terus berusaha maka yakinlah diri anda akan bahagia dan terusalah menerima kenyataan hidup ini atau pasrah menerima jalan hidup yang harus anda hadapi.

Kemungkinan anda hanya terlalu mencintai diri anda sendiri sehingga anda takut berbagi atau takut untuk disakiti.. itu hak pribadi anda.. hidup ini juga adalah pilihan. jika anda memilih untuk menikah ya silahkan menikah dan terimalah segala konseksuensi dari pernikahan itu dan jika anda memilih untuk sendiri maka juga terimalah konsekuensi hidup sendiri ...

Planing anda adalah cita-cita anda.. buatlah planing masa depan anda sesuai dengan keinginan dan harapan anda.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar